Indikator MT4 Indeks Saluran Komoditas (CCI).

0
620

Pengantar Indeks Saluran Komoditas

Commоdity Channel Index (CCI) adalah indikator serbaguna yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi tren baru atau peringatan kondisi ekstrem.

CCI untuk mengidentifikasi perputaran siklus dalam komoditas, namun indikatornya dapat berhasil diterapkan pada indeks, ETF, saham, dan sekuritas lainnya. Secara umum, CCI mengukur tingkat harga saat ini relatif terhadap tingkat harga rata-rata selama periode waktu tertentu. CCI relatif tinggi ketika harga jauh di atas rata-rata. CCI relatif rendah ketika harga jauh di bawah rata-rata. Dengan cara ini, CCI dapat digunakan untuk mengidentifikasi level jenuh beli dan jenuh jual.

Perhitungan

Contoh di bawah ini didasarkan pada perhitungan Commodity Channel Index (CCI) 20 periode. Banyaknya periode CCI juga digunakan untuk perhitungan simple moving average dan Mean Deviаtion.

CCI = (Harga Khas – SMA TP 20 periode) / (015 x Deviasi Rata-Rata)

Harga Khas (TP) = (Tinggi + Rendah + Dekat)/3

Konstan = . 015

Ada empat langkah untuk menghitung Deviasi Mean:

Pertama, kurangi rata-rata 20 periode terkini dari harga tipikal dari harga tipikal setiap periode.

Kedua, ambillah nilai absolut dari angka-angka ini.

Ketiga, jumlahkan nilai absolutnya.

Keempat, dibagi dengan jumlah total periode (20).

Konstanta pada 015 untuk memastikan bahwa sekitar 70 hingga 80 persen nilai CCI akan berada di antara -100 dan +100. Persentase ini juga tergantung pada periode melihat ke belakang. CCI yang lebih pendek (10 periode) akan lebih fluktuatif dengan persentase nilai yang lebih kecil antara +100 dan -100. Sebaliknya, CCI yang lebih panjang (40 periode) akan memiliki persentase nilai yang lebih tinggi antara +100 dan -100.

untuk perhitungan CCI di Excel Spreadsheet.

Interpretasi

CCI mengukur perbedaan antara perubahan harga suatu sekuritas dan perubahan harga rata-ratanya. Pembacaan positif yang tinggi menunjukkan bahwa harga berada jauh di atas rata-rata, yang merupakan unjuk kekuatan. Pembacaan negatif yang rendah menunjukkan bahwa harga berada jauh di bawah rata-rata, yang menunjukkan kelemahan.

Indeks Saluran Komoditas (CCI) dapat digunakan sebagai indikator kejadian atau indikator utama. Sebagai indikator yang tepat, lonjakan di atas +100 mencerminkan aksi harga yang kuat yang dapat menandakan dimulainya tren naik. Penurunan di bawah -100 mencerminkan pergerakan harga yang lemah yang menandakan dimulainya tren turun.

Sebagai indikator utama, pembuat grafik dapat mencari kondisi jenuh beli atau jenuh jual yang mungkin menandakan pembalikan rata-rata. Demikian pula, divergensi bullish dan bearish dapat digunakan untuk mendeteksi pergeseran momentum awal dan mengantisipasi pembalikan tren.

Tren Baru yang Muncul

Seperti disebutkan di atas, sebagian besar pergerakan CCI terjadi antara -100 dan +100. Sebuah gerakan yang melebihi rentang ini menunjukkan kekuatan atau kelemahan yang tidak biasa yang dapat meramalkan dan memperpanjang gerakan tersebut. Bayangkan level ini sebagai filter bullish atau bearish. Secara teknis, CCI lebih menyukai pasar naik ketika positif dan beruang ketika negatif.

Namun, menggunakan garis nol yang sederhana dapat mengakibatkan banyak tipuan. Meskipun titik masuk akan lebih lambat, perlu pergerakan di atas +100 untuk sinyal bullish dan pergerakan di bawah -100 untuk sinyal bearish yang berkurang.

Bagan di bawah ini menunjukkan Cаtеrрillar (CAT) dengan CCI 20 hari. Ada empat sinyal tren dalam periode tujuh bulan. Jelas, CCI 20 hari tidak cocok untuk sinyal jangka panjang. Chartists perlu menggunakan grafik mingguan atau bulanan untuk sinyal jangka panjang. Stok muncul pada 11-Jan dan ditolak. CCI bergerak di bawah -100 pada 22 Januari (8 hari kemudian) untuk menandakan dimulainya pergerakan yang diperpanjang. Demikian pula, saham mencapai titik terendah pada 8 Februari dan CCI bergerak di atas +100 pada 17 Februari (6 hari kemudian) untuk menandakan dimulainya kenaikan yang diperpanjang. CCI tidak menangkap bagian atas atau bawah yang tepat, namun dapat membantu menyaring pergerakan yang tidak signifikan dan fokus pada tren yang lebih besar.

CCI memicu sinyal bullish ketika CAT melonjak di atas 60 pada bulan Juni. Beberapa pedagang mungkin menganggap saham overbought dan rasio reward-to-risk tidak menguntungkan pada level ini. Dengan berlakunya sinyal bullish, fokusnya akan berada pada pengaturan bullish dengan rasio imbalan terhadap risiko yang baik. Perhatikan bahwa saham menelusuri kembali sekitar 62% dari kenaikan sebelumnya dan membentuk bendera jatuh pada akhir Juni. Lonjakan berikutnya di atas garis tren bendera memberikan sinyal bullish lainnya dengan CCI masih dalam mode bull.

Berlebihan/Berlebihan

Mengidentifikasi level overbought dan oversold bisa jadi rumit dengan Commodity Channel Index (CCI), atau osilator momentum lainnya dalam hal ini. Pertama, CCI adalah osilator yang tidak terikat. Secara teoritis, tidak ada batasan untung atau rugi. Hal ini membuat penilaian overbought atau oversold menjadi subyektif. Kedua, sekuritas dapat terus bergerak lebih tinggi setelah suatu indikator menjadi overbought. Demikian pula, sekuritas dapat terus bergerak lebih rendah setelah suatu indikator menjadi terlalu tua.

Definisi overbоught atau overold bervariasi untuk Commodity Channel Index (CCI). ±100 mungkin berfungsi dalam rentang perdagangan, tetapi level yang lebih ekstrim diperlukan untuk situasi lain. ±200 adalah level yang jauh lebih sulit untuk dicapai dan lebih mewakili level ekstrim yang sebenarnya. Pemilihan level overbоught/оvеrѕоld juga bergantung pada volatilitas keamanan yang mendasarinya. Kisaran CCI untuk indeks ETF, seperti SPY, biasanya akan lebih kecil daripada sebagian besar saham, seperti.

Bagan di atas menunjukkan Google (GOOG) dengan CCI(20). Garis horizontal pada ±200 ditambahkan menggunakan opsi indikator lanjutan. Dari awal Februari hingga awal Oktober (2010), Google melampaui ±200 setidaknya lima kali lipat. Garis putus-putus berwarna merah menunjukkan saat CCI bergerak kembali ke bawah +200 dan garis putus-putus berwarna hijau menunjukkan saat CCI bergerak kembali ke atas -200. Penting untuk menunggu persilangan ini mengurangi whiрѕаwѕ jika tren berlanjut. Sistem seperti itu tidaklah mudah. Perhatikan bagaimana Google terus bergerak lebih tinggi bahkan setelah CCI menjadi overbought pada pertengahan September dan bergerak di bawah -200.

Divergensi Bearish Bullish

Divergensi menandakan titik pembalikan potensial karena momentum langsung tidak mengkonfirmasi harga. Divergensi bullish terjadi ketika keamanan yang mendasarinya membuat harga terendah dan CCI membentuk harga terendah yang lebih tinggi, yang menunjukkan momentum penurunan yang lebih kecil. Divergensi bearish terbentuk ketika keamanan mencatat nilai tertinggi yang lebih tinggi dan CCI membentuk nilai tertinggi yang lebih rendah, yang menunjukkan momentum kenaikan yang lebih sedikit. Sebelum terlalu bersemangat mengenai divergensi sebagai indikator pembalikan yang hebat, perhatikan bahwa divergensi dapat menyesatkan dalam tren yang kuat. Tren naik yang kuat dapat menunjukkan sejumlah divergensi bearish sebelum harga tertinggi benar-benar terwujud. Sebaliknya, divergensi bullish sering kali muncul pada tren turun yang diperpanjang.

Konfirmasi memegang kunci divergensi. Meskipun divergensi mencerminkan perubahan momentum yang dapat menandakan pembalikan tren, grafik harus menetapkan titik konfirmasi untuk CCI atau grafik harga. Divergensi bearish dapat dikonfirmasi dengan break di bawah nol pada CCI atau break support pada grafik harga. Sebaliknya, divergensi bullish dapat dikonfirmasi dengan break di atas nol pada CCI atau break resistance pada grafik harga.

Bagan di atas menunjukkan United Pаrсеl Sеrvicе (UPS) dengan CCI 40 hari. Jangka waktu yang lebih lama, 40 berbanding 20, digunakan untuk mengurangi volatilitas. Ada tiga perbedaan yang cukup besar selama periode tujuh bulan, yang sebenarnya hanya berlangsung selama tujuh bulan. Pertama, UPS melaju ke titik tertinggi baru di awal bulan Mei, namun CCI gagal melampaui titik tertingginya di bulan Maret dan membentuk divergensi bearish. Terobosan mendadak pada grafik harga dan CCI bergerak ke wilayah negatif mengkonfirmasi divergensi ini beberapa hari kemudian. Kedua, divergensi bullish terbentuk pada awal Juli ketika saham bergerak ke level terendah, namun CCI membentuk level yang lebih tinggi. Divergensi ini dikonfirmasi dengan terobosan CCI ke wilayah positif. Perhatikan juga bahwa UPS mengisi kesenjangan akhir Juni dengan lonjakan di awal Juli. Ketiga, divergensi bearish terbentuk pada awal September dan hal ini terkonfirmasi ketika CCI turun ke wilayah negatif. Setelah konfirmasi CCI, harga tidak pernah merusak dukungan dan divergensi tidak menghasilkan pembalikan tren. Tidak semua divergensi menghasilkan sinyal yang baik.

TINGGALKAN BALASAN

Silahkan masukkan komentar anda!
Silahkan masukkan nama anda disini